Aku hanya seorang pengeja kata sendu. Yang sedikit abu-abu. Bukan seseorang yang sedang patah hati, Lalu mengadu.

Minggu, 01 Januari 2017

STORY - Selamat TAHUN BARU


Dear My Boy...

Selamat tahun baru..
Selamat memulai hari yang baru, tanpa aku..

Rasanya masih tetap sama..

Rasanya baru kemarin aku dan kamu berkenalan..

Rasanya baru kemarin aku dan kamu duduk satu meja, saling berbagi cerita..

Rasanya baru kemarin kamu mengajakku menciptakan KITA..

Rasanya baru kemarin kita jalan-jalan bersama sepupu tersayangku dan sepupumu..

Rasanya baru kemarin kita menghabiskan waktu berdua..

Rasanya baru kemarin kita berjanji untuk tidak saling menyakiti..

Rasanya baru kemarin kamu bilang kamu cinta aku, kamu tidak bisa hidup tanpa aku dan memintaku untuk tidak meninggalkanmu..

Rasanya baru kemarin kita bertengkar kecil..

Rasanya baru kemarin kamu terus saja memaksaku menjadi seperti apa yang kamu inginkan..

Rasanya baru kemarin kita menjadi tidak saling memahami..

Rasanya baru kemarin kamu berhenti mengabariku, berhenti meneleponku, berhenti mengirimiku pesan, bahkan berhenti menanyakan kabarku..

Rasanya baru kemarin kamu tidak lagi membalas pesanku, tidak lagi menerima teleponku, tidak lagi peduli bagaimana kabarku..

Rasanya baru kemarin kita memutuskan untuk diam sejenak..

Rasanya baru kemarin aku memilih mengalah dan kamu memilih untuk tidak mendengarkanku..

Rasanya baru kemarin aku mulai muak dengan KITA..

Rasanya baru kemarin kamu memberitahuku bahwa kebahagiaanku tidak ada pada KITA..

Rasanya baru kemarin aku memutuskan meninggalkan KITA..

Rasanya baru kemarin KITA menjadi TIADA..

Lalu saling berpura-pura.. KAMU bahagia atas perpisahan KITA.. AKU baik-baik saja menghadapi LUKA.

Selamat menjadi TIADA untuk KITA yang tidak pernah benar-benar ADA.
Share:

23 komentar:

  1. malam dik, kok awal tahun jadi galau ni curhatannya

    BalasHapus
  2. Sabar ka, hehehe.. semoga di tahun barunya bisa lebih semangat.. Aamiin..

    BalasHapus
  3. Rasanya baru kemarin tahun baru, eh udah ada yang hatinya kelabu.

    Ya namanya cinta, pasti ujungnya menyakitkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Meskipun gue tadi sempat gagal paham gue kira my boy yang dimaksud adalah boy-nya Anak Jalanan

      Hapus
    2. Hahaaa... cinta tidak melulu menyakitkan.. 😀

      Hahahaa... adeuuhhh bukan penggemar AJ.. 😑

      Hapus
  4. Waduh, awal tahun baru lho ini dik. Kok udah gawaw aja sih kamuuuh?. Sudah, sudah, masih ada hari esok dik. Tenang aja, yang lalu biarkan berlalu. Show must go on, dik. Semangat! :D

    BalasHapus
  5. gak tau mau komen apa nih, gue malah kebawa sama tulisannya :'v karena gue juga ngalamin tuh yang kaya gitu :'v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahayyyy... dapat teman!! Hahahaa... 😀

      Hapus
  6. Saran gue cuma satu pas baca tulisan ini... Move On yah! :)
    Suatu saat kamu pasti bisa dapat pengganti yang lebih baik dari yang dulu, 2017 dilarang galau.. :D Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa... okey deh!! MOVE ON!! 😁

      Aminnn... 😁
      Yuppzzz... 2017, emang dilarang galau.. 😃

      Hapus
  7. Semangat-semangat mba, ini awal tahun.. Semoga selama tahun 2016 kemarin bisa jadi pelajaran untuk bisa lebih baik lagi. Semoga doa dan cita2nya di tahun 2017 bisa tercapai ya :)

    Doakan yang baik-baik aja, agar yang jeleknya tertutupi..hee

    BalasHapus
  8. Duh postingan awal tahunmu loh, dek ngajak galau banget. Sini kakak pukpuk. Tetap semangat ya, jadikan awal tahun yang baru ini menjadi lembaran baru buat kamu juga. Seberapa cintanya kamu ke dia, kamu harus lebih cinta sama diri kamu sendiri, jangan terlalu lama duduk bersedih. Ayo berdiri, becermin, senyum, dan melangkah untuk tahun 2017 yang lebih berwarna.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa... iya,, 😀
      Makasih.. 😁

      Hapus
  9. semangat dong mbak, mulai lagi semangat baru, nyari pacar baru, nyari mantan baru, hehe

    BalasHapus
  10. Kak... galau sih

    Semoga lekas dapet "kita" yang sebenernya kak yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa... enggak galau2 jg sih... 😀

      Aminnn... 😁

      Hapus
  11. Wah, sebuah rasa perpisahan anti menstrim juga sih. Sebuah puisi ketiadaan sebuah janji yang pernah terucap.

    Sabar ya teh raya. Semoga mendapatkan yang lebih baik lagi. Tenang, ini ujian, dan teteh punya banyak kawan senasib.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa...

      Aminn... moga nanti dapat yang lebih baik.. :)

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.

CARI DISINI

KATEGORI

MENU

KATEGORI

IKUTI LEWAT EMAIL